Cari Blog Ini

Memuat...

Kamis, 14 Maret 2013

Harga minyak naik

Harga minyak naik

New York (ANTARA News) - Harga minyak naik pada Kamis (Jumat pagi WIB), setelah angka lapangan pekerjaan AS yang kuat mengimbangi kekhawatiran tentang pasokan minyak bumi yang tinggi.

Per barel minyak mentah light sweet atau West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman April menetap di 93,03 dolar AS di New York Mercantile Exchange (NYMEX), atau naik 51 sen, lapor AFP.

Patokan Eropa, minyak mentah Brent North Sea untuk pengiriman April meningkat 90 sen menjadi ditutup pada 109,42 dolar AS per barel di Intercontinental Exchange di London.

Harga naik menyusul laporan bahwa klaim baru untuk tunjangan pengangguran AS datang di 332.000 pada pekan yang berakhir 9 Maret, turun 10.000 dibandingkan dengan minggu sebelumnya, menurut Departemen Tenaga Kerja.

Itu adalah ketiga minggu berturut-turut angka klaim tunjangan pengangguran -- indikator laju PHK (pemutusan hubungan kerja) -- turun.

"Ketika kita melihat tanda-tanda bahwa perekonomian semakin membaik, dapat mengimbangi beberapa dari fundamental yang `bearish`," kata Gene McGillian, pialang dan analis di Tradition Energy.

Tetapi Carl Larry, seorang pialang di Atlas Commodities LLC, mengatakan kenaikan harga yang relatif moderat menunjukkan pasar tetap berhati-hati terhadap keadaan ekonomi.

"Kami sedang menunggu lebih banyak tanda-tanda perbaikan ekonomi yang terbawa ke sisi permintaan minyak," kata Larry.

Data muncul sehari setelah Departemen Energi AS melaporkan stok minyak mentah AS naik 2,6 juta barel dalam pekan yang berakhir 8 Maret, menunjukkan lemahnya permintaan minyak di ekonomi terbesar dunia itu.

Data AS juga menunjukkan ke arah produksi minyak domestik yang lebih tinggi, sekarang mencapai sebesar 7,2 juta barel per hari, atau hampir 23 persen di atas tingkat tahun lalu.

Juga pada Rabu, Badan Energi Internasional (IEA), penasehat kebijakan energi negara-negara kaya, memangkas proyeksi pertumbuhan permintaan minyak dunia untuk kedua bulan berturut-turut, mengutip ketidakpastian pembicaraan anggaran AS, lesunya kegiatan usaha di China dan pengangguran di Eropa. (A026)

0 komentar:

Poskan Komentar

 
design by